Gara2 Tali K*tang

WARNING :
cerita berikut, adalah cerita 17+++++++

Ketika bertanding bridge di luar kota, hari minggu sore adalah hari yang sangat saya nanti-nantikan. Maklum, habis capek bermain, otak bawaannya pengin refreshing. Dan wisata kuliner adalah pilihan terbaik.

Sayangnya, setelah perut kenyang, giliran mulut yang protes. ‘Bosen, dibungkam mulu. Saatnya teriak-teriak ampe serak!’

Dan meluncurlah saya bersama tiga orang teman ke sebuah tempat karaoke. Di dekat meja resepsionis, kami diminta untuk memilih ‘pendamping’. ‘Lho, ini mau karaoke apa mau shorttime, yah?’

Tiga orang ‘pendamping’ kemudian mengiringi 3 teman saya. Kami lalu masuk ke dalam ruang karaoke. Agak lega juga saya bisa terlepas dari keharusan memilih ‘pendamping’.

Tak berapa lama, seorang teman tiba-tiba pamit keluar. Dan tiba-tiba pendampingnya yang sendirian itu pelan-pelan mendekati saya. Gerakannya persis seperti harimau yang akan mencengkeram anak domba.

Saat keringat dingin mulai membasahi pipi, saya mencoba menenangkan diri. Pun dia juga belum menyentuh satu inchi tubuh saya. Suasana berlawanan dengan dua teman saya. Mereka sudah saling berpelukan, sambil berdendang.

Mulanya, gadis di samping saya ini bersikap manis. Dia hanya nyengar-nyengir, menunjukkan deretan giginya yang putih. Plus lipstiknya yang lumayan tebal. (mungkin sebulan dia menghabiskan 30 Kg Lipstik). Tiba-tiba, saat saya memilih lagu, kepala gadis itu sudah bertengger di pundak.

Kurang asem. *sempat berpikir juga, enaknya dibiarkan apa diteruskan, yah?!

Saya akhirnya mendorong tubuhnya ke samping. Kami menjadi agak jauhan. Tapi berikutnya, saat lengah, dia mengulangi lagi gerakannya tadi. Sambil tersenyum manja. Setelah capek menggeser tubuhnya ke samping, saya akhirnya berdiri dari sofa, mengikuti dua orang teman saya yang berjoget ria. Dengan bergerak-gerak, setidaknya saya akan aktif menghindar, bila gadis itu berniat mengejar.

Ternyata benar dugaan saya. Gadis itu mengiringi kemanapun saya melangkah. Sialnya, adegan ini menjadi bahan tertawaan dua orang teman saya. Segera sel-sel kelabu otak saya berpikir, Gimana caranya membuat gadis ini menjauh?

Pandangan saya segera tertuju pada tali k*tang hitam yang tersembul di bahu gadis itu. Dengan pakaian tanktop, bahunya terlihat seperti landasan pacu pesawat. Tapi kemudian, melihat tali k*tang tersebut, saya malah jadi keingetan gitar di rumah. Maklum, udah beberapa tahun belajar, masih tak bisa-bisa memetik gitar.

Sayapun membayangkan seandainya saya bisa memetik tali k*tang. *ehg, salah…Tapi emang sudah terlanjur cekatan jemari telunjuk saya memetik tali itu. Hingga, si gadis yang sepertinya merasa risih kemudian benar2 menjauh.

Walau lega sudah tak digoda oleh gadis itu, rasa bersalah menghantui saya. Bahkan, ketika kembali ke hotel, saya masih belum bisa menghilangkan perasaan berdosa itu. Dan entah kenapa, tiba-tiba terbersit pikiran begini,’Ya Tuhan, kalau Engkau pengin menghukum aku sekarang, gpp deh. Saya ikhlas!’

Setelahnya, saya buka lemari dan menukar baju. Saat menutup kembali lemari, pintu lemari itu terasa kencang sekali bergerak. Malangnya jemari telunjuk saya kurang lincah menghindar. Jadinya ia tergencet pintu lemarinya. Darah segar mengalir cukup deras.

Setelah membalut lukanya, lambat-lambat saya ingat, jemari telunjuk yang tergencet itu adalah jemari yang sebelumnya saya gunakan untuk memetik guitar, eh…tali k*tang. Seminggu didera luka, semestinya sudah cukup untuk mengingatkan saya, agar tidak mengulangi hal yang sama

*Memori Juli 2006, sebuah tempat di Jakarta

150 thoughts on “Gara2 Tali K*tang

  1. saturindu said: melihat tali k*tang tersebut, saya malah jadi keingetan gitar di rumah. Maklum, udah beberapa tahun belajar, masih tak bisa-bisa memetik gitar.

    wkwkwkwkkk…cb ane ada disana, ane gonjreng dah tuh tali menjadi musik dangdut dong

  2. saturindu said: Malangnya jemari telunjuk saya kurang lincah menghindar. Jadinya ia tergencet pintu lemarinya. Darah segar mengalir cukup deras.

    OUCH! doa minta dihukum sih…tp gpp, ditunjukkan pelh Tuhan hukumannya srkg sehingga insya Allah menghapus dosa yg mengurangi hitung2-an di akhirat. Sorry about ur fingers

  3. saturindu said: Malangnya jemari telunjuk saya kurang lincah menghindar. Jadinya ia tergencet pintu lemarinya. Darah segar mengalir cukup deras.

    dicentelin dimana talinya, awas ketuker yak….

  4. saturindu said: Malangnya jemari telunjuk saya kurang lincah menghindar. Jadinya ia tergencet pintu lemarinya. Darah segar mengalir cukup deras.

    Hihihi…. Ngisengin anak orang, dibalas Alloh deh diisengin balik,,,, lain kali bawa aja gitarnya, biar yang dipetik gitarnya aja….

  5. itapage said: dicentelin dimana talinya, awas ketuker yak….

    tuh kan banyak dosanya sama tali kutang.. seminggu sakit nikmati saja.. tumben hari ini inget tali kutang ya? ayo minta maaf ke jkt lagi.. inep di hotel yang sama.. karaoke lagi..

  6. itapage said: dicentelin dimana talinya, awas ketuker yak….

    haha…..kualat deh tuh.Lagian berdoanya gitu.Harusnya gini: Ya TUHAN, terima kasih telah mneguji keimanan saya. Alhamdulillah saya dapat melalui dengan baik meskipun agak sedikit khilaf. Insya ALLAH, saya siap dengan ujian yang lebih besar lagi” hahahha….*thanks udah memenuhi request saya haha…btw, tempatnya di daerah mana,Om?hehe…

  7. saturindu said: *thx fahra, atas komentarnya yang cerdas. tak seperti om deddy, yang cuman bs berhitung saja:))))))

    Baru tau ya ery cerdas, deddy ga cerdas…xixiEry kan minum tolak angin Mas, ingat moto nya Sofia Lacuba ? Hanya orang cerdas minum tolak angin… haha..

  8. debapirez said: haha…..kualat deh tuh.Lagian berdoanya gitu.Harusnya gini: Ya TUHAN, terima kasih telah mneguji keimanan saya. Alhamdulillah saya dapat melalui dengan baik meskipun agak sedikit khilaf. Insya ALLAH, saya siap dengan ujian yang lebih besar lagi” hahahha….*thanks udah memenuhi request saya haha…btw, tempatnya di daerah mana,Om?hehe…

    hueheu…iya, yah ^^kenapa nggak kepikiran seperti itu?!:)*eh, iya…baru inget si om yg request…xixixixi. **di malioboro ^^

  9. fahranza said: Baru tau ya ery cerdas, deddy ga cerdas…xixiEry kan minum tolak angin Mas, ingat moto nya Sofia Lacuba ? Hanya orang cerdas minum tolak angin… haha..

    Oiya….^^Kalau om deddy sih, sudah tahu kl dia emang kagak cerdas dari dulu…xixixi,*kebanyakan bergaul sama bosnya : om totok:))))Wah, jadi inget semalam masuk angin…sudah agak mendingan sekarang.🙂

  10. tintin1868 said: tumben hari ini inget tali kutang ya? ayo minta maaf ke jkt lagi.. inep di hotel yang sama.. karaoke lagi..

    mungkin keingetan dosa2, huehue*orangnya udah gak ada di situ lagi, mbak ^^kejadiannya udah 4 tahun lewat

  11. ayuristina said: Hihihi…. Ngisengin anak orang, dibalas Alloh deh diisengin balik,,,, lain kali bawa aja gitarnya, biar yang dipetik gitarnya aja….

    kl lain kali bawa bodi guitar gimana?:)))*Iya, moga2 udah impas…heuehue

  12. itapage said: OUCH! doa minta dihukum sih…tp gpp, ditunjukkan pelh Tuhan hukumannya srkg sehingga insya Allah menghapus dosa yg mengurangi hitung2-an di akhirat. Sorry about ur fingers

    Semoga demikian. klpun ada sisanya, kl bisa dicicil pelan2 di neraka, ntar….:)*thx 4 ur attention & ur kindness ^^

  13. ronisontani said: kalo saya neeeehhh…. talinya saya lepasin beneran, wuakakakak…… (silakan menebak2, saya berani beneran apa “ragu2 bin perang batin” kayak om suga hehehe…. Peace !!!! just kiddin’ om….🙂 )

    tali apanya nih, yang dilepasin?tali jemuran kali…hihi:))

  14. amarylli said: semoga mulai saat ini dan seterusnya sitangan ngga lagi kurang kerjaan*komat kamit baca mantra*

    Iya, yang skrg kurang kerjaan…si bibir…penginnya kecap-kecap dan kecup-kecup:)))

  15. adearin said: xixixixixixixixixixiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii

    Baru mo bilang di Jakarta ini dah biasa eh pas dah kelar baca bawahnya ada tulisan Jakarta, maklum pake hape jadi gak nampil semua. Hmmm hal yg udah gak asing yah, para pejabat jg gak luput dr gituan. Aih jd ingat, di Jogja jg ada loh. Pas kita ada job di Jogja, kita nginap di hotel kawasan malioboro, pas kt nanya ma tukang becak dimana letak hotel yg mo kita tuju eh si tukang becak nunjukin tp dibelakangnya jg nawarin plus2nya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s